KISAH BULI YANG MERAGUT NYAWA DITERJEMAHKAN DALAM ALUNAN MELODIK LAGU

‘Hujung Pelangi” yang dinyanyi oleh Leo Danniel merupakan sebuah cerita benar yang berlaku suatu masa dulu. Bagi penulis, lagu yang melodik ini merupakan salah langkah memberikan kesedaran bahawa kita tidak sepatutnya memandang permasalahan seseorang itu yang akhirnya meragut nyawa.

Sedar atau tidak kita terlalu memandang ringan sesuatu isu yang sebenarnya memberikan impak yang kuat kepada seseorang. Buli bukanlah sesuatu yang baru dalam mana-mana komuniti secara global. Malah hampir setiap saat mengakibatkan bullycide atau keinginan untuk membunuh diri kerana dibuli. Malah satu kajian menunjukkan hampir 80 peratus remaja pengguna laman sosial pernah menjadi mangsa buli. 

Persoalannya siapa yang kita perlu persalahkan, atau kisah disebalik ‘Hujung Pelangi’ ini mampu membuka mata kita untuk tidak memandang remeh akan isu ini. 
Lirik yang ditulis oleh Ghadaffi Lamdin, Jonathan Tse dan Leo Danniel sendiri ini boleh didengari menerusi laman www.onlinefm.net.my yang akan diputarkan kelak.

Jika dicerna setiap bait-bait lirik ‘Hujung Pelangi’ ini ia mempunyai aura tersendiri yang membawa pendengar ke alam mereka yang tersendiri.

Penulis sempat berbicara dengan salah seorang crew yang terlibat dalam menyiapkan lagu ini. 

Menurut mereka ‘Hujung Pelangi’ mempunyai cerita sendiri.

‘Lagu ini mempunyai maksud yang mendalam. Ianya berinspirasikan daripada satu kejadian yg pernah menjadi viral satu ketika dulu’.

‘Seorang gadis yang menjadi mangsa buli cyber akhirnya mengambil tindakan membunuh diri. Sebelum gadis tersebut meninggal dunia, dia telah menulis sepucuk surat yang menerangkan keadaan mental dan fizikalnya ketika itu, ketika orang ramai hanya mahu menghukum tanpa mahu membantu. Melalui surat itulah lagu ini terhasil, iaitu cuba memberitahu bahawa setiap peristiwa yang buruk pasti akan ada hikmahnya.

Lagu bertajuk HUJUNG PELANGI ini didedikasikan kepada semua yang telah putus harapan, bahawa ada sinar yang menanti di hujung pelangi.’

Dengan terhasilnya Hujung Pelangi ini, penulis berpendapatan langkah ini merupakan suatu awarness yang paling memberikan impak kepada komuniti setempat.

Hujung Pelangi yang dibawakan oleh Leo Danniel dengan penuh penghayatan ini dilancarkan di Hard Rock Cafe, Kota Kinabalu pada 22 Januari lalu. Lagu atau komposer oleh Jonathan Tse ini pasti menyentuh hati sesiapa yang sudi meminjamkan beberapa minit mendengar ‘Hujung Pelangi’.


Sumber Image & Ilustrasi – facebook.com/macammacammusic